Akrab Dengan yang Jauh, Terasing Dengan yang Dekat.

Kenalan banyak, sama tetangga sendiri gak ngerti

My trip my adventure, kata-kata ini sering saya jumpai di kaos anak muda kekinian. Mengacu pada sebuah tayangan televisi tentang cerita traveling ke tempat-tempat menarik. Sepertinya traveling sudah menjadi trend terkini.

“Weekend sesok ngetrip nang endi rek?”..
“butuh piknik kakak? Biar gak stress kakak..”..
“nek nesuan, berarti dolanmu kurang adoh..”.

Kira-kira begitu obrolan di kantin sebuah kampus kurang terkenal di Surabaya (kampus saya STIEUS Surabaya hehehe).
Jalan-jalan, berkunjung ke suatu kota, mencicipi kulinernya, berfoto dengan landmark terkenal. Lalu yg tidak kalah penting meng-upload-nya di media sosial.

“Kamu update status, maka kamu ada”.

Penggemar motor tak mau kalah, acara touring kerap digelar. Menjelajahi berbagai kota, kadang mampir ke panti asuhan atau kegiatan sosial lain. Yang gemar menjelajah alam menjadikan gunung tertentu sebagai ambisi untuk dijejak puncaknya. Intinya anak muda masa kini ingin ngetrip, keluar kota, keluar dari kebiasaan, keluar dari rutinitas, atau keluar dari kebosanannya. Tentunya kegiatan itu positif. Traveling menambah pengalaman seseorang. Bertemu orang baru, suasana baru. Menambah wawasan akan suatu hal. Apalagi jika ngetrip itu dilakukan bersama-sama. Tentunya menambah keakraban dan lebih seru. Bahkan mungkin mendapat teman baru.

Saya sendiri pingin piknik juga. Seharian kerja, lembur, atau nyambung kuliah, sampe kos malam hari. Pingin piknik tapi gak ada waktu (dan dana juga sih hehehe..). Sampe kemudian sepulang kantor saya gak langsung tidur. Saya ngobrol ngobrol dengan tetangga. Di situ banyak anak muda asyik dengan gadgetnya. Oh rupanya disini ada wifinya. Anak muda itu memberikan password wifi pada saya. Rejeki nomplok ini, bagi fakir data seperti saya. Terus terang saya gak tahu kalo ada wifi disini. Bagaimana bisa tahu, ngobrol dengan tetangga aja gak pernah. Pagi sore cuman sekedar lewat dan say hello aja. Obrolan malam itu bikin saya sedikit tahu lingkungan sekitar kos.

Bagi saya ini termasuk piknik. Saya terlalu sibuk dengan trip trip yg jauh, sampe gak nyadar dengan lingkungan sendiri.
Tau banget kuliner di kota lain, tapi gak tahu pak RT sendiri udah diganti.
Saya pingin banget jalan-jalan ke Jakarta liat museum dan kota tua, tapi House of Sampoerna di Surabaya belum pernah berkunjung.
Saya sibuk membicarakan rencana ke Bromo atau mendaki Semeru, padahal di desa saya, berjarak 10 km dari rumah, ada grojogan duwur, sungai yg curam mirip air terjun yg layak dijelajahi.
Jadi dari hasil ngetrap ngetrip saya tahu hal-hal baru di luar sana yg jauh, sampe lupa sama yg di sebelah sini, yg dekat.

Bagus emang traveling kemana gitu, akan lebih bagus lagi kalo juga kenal dengan tetangga sendiri, desa sendiri. Trus ternyata di pertigaan lampu merah pasar Baron Nganjuk, di sisi pinggir sungai, ada tugu peringatan tempat gugurnya pejuang saat perang kemerdekaan. Belum sempat difoto.
Yang terbaru, di Sumurpandan ada cafe baru yang ngehits.

Nah selalu ada info menarik di sekitar kita jika kita mau perhatian. Atau gosip menarik.. #eh..

Interior
Gapura Cahaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

ERROR: si-captcha.php plugin: GD image support not detected in PHP!

Contact your web host and ask them to enable GD image support for PHP.

ERROR: si-captcha.php plugin: imagepng function not detected in PHP!

Contact your web host and ask them to enable imagepng for PHP.

Archives
Categories