Murid Setiap Jaman

Oleh: Hafiiz Yusuf

My Post (3).png
Masih ingat baris berapa dulu kamu duduk?

Rekan-rekan yang budiman,  pernah denger berita murid yang mukulin gurunya? Atau berita guru dilaporin ke polisi oleh muridnya sendiri karena dijewer di kelas? Kayaknya berita ginian gak sekali – dua kali terjadi. 

Mungkin teman-teman merasa heran? Anak sekarang manja banget ya..  Dijewer dikit lapor polisi,  padahal jelas dia sendiri yg bandel.

Jaman saya sekolah dulu, digebuk penggaris kayu biasa aja tuh. Kalo lapor ke ortu bakal digebuk keduakalinya karena ketahuan bandel di sekolah. Mungkin begitu pikiran teman – teman.  Saya juga mikir gitu,  ada apa dengan anak jaman sekarang? Ortu salah didik? Anak kelewat manja? Atau emang jamannya begini?… 

Mungkin begitu pikiran teman – teman.  Saya juga mikir gitu,  ada apa dengan anak jaman sekarang?
Ortu salah didik?
Anak kelewat manja?
Atau emang jamannya begini?… 

Saya percaya tiap jaman berpengaruh pada pola pikir dan cara hidup tiap generasi. 

Kalo mau membandingkan yuk naik mesin waktu Doraemon,  coba kita lihat gimana jaman kakek-kakek kita. 

Jaman mbah-mbah dulu adalah masa sisa jaman perang. Mbah kita dididik oleh ortunya yang merasakan kerasnya jaman perang. Mengalami langsung. Merasakan sengsaranya pendudukan Jepang,  lalu revolusi ’45 merasakan Agresi I tahun 47 dan Agresi II ‘ 48.  Dan terakhir saksi mata geger ’65. Suasana yang keras membuat orang mendidik anak dengan keras juga.  Karena itulah mungkin ortu kita cerita tentang galaknya kakek dulu. Dimana kalo gak ngaji bakalan disabet sabuk, gak boleh keluar malam,  makan dijatah dll.

Pendidikan keras ini menurun ke generasi orang tua kita. Orang tua mewarisi pendidikan keras dari kakek/nenek. Mereka besar dan dewasa dimasa Orde Baru awal ( tahun 70 an – 98).  Disini kondisi politik dan keamanan bisa dibilang stabil.  Mungkin dari segi ekonomi masih ada kekurangan. Iya,  jaman Orba lebih stabil tapi ekonomi so so lah. Kalo ada yg tanya “piye kabare? Enak jamanku to?”  mungkin beberapa,  tapi gak semua hal.  Ortu kita membesarkan anak-anaknya dengan disiplin.  Karena situasi ekonomi yg mungkin masih belum mapan, kita diajarkan hidup hemat.  Nggak foya-foya. Kalo pun punya uang lebih baik ditabung.  Istilahnya prihatin (sengsara) dulu. Kalo pengin beli sesuatu gak langsung dibelikan, harus sabar nunggu uangnya ngumpul. 

Saya ingat dulu saat SMA,  ke sekolah naik angkot,  yg lain naik sepeda,  yg naik motor sebagian kecil aja. Waktu itu yg punya motor adalah golongan berpunya.

Kita diajari hormat sama guru. Karena ortu merasakan susahnya cari sekolah. Jaman ortu, sekolah belum sebanyak sekarang.  Guru pun masih jarang.  Karena itu generasi ortu sangat menghormati guru. Nenek saya di kampung kalo menyapa pak Win ( tetangga yg jadi guru),  selalu diawali pake Hyang Guru walaupun usia nenek lebih tua.

Nah,  kita yg lahir tahun 80 – 90 an dibesarkan dengan nilai-nilai itu.  Kita ngalamin era pas-pasan hingga sekarang yg lebih mapan. Kita ngalamin era Orba terakhir hingga jaman reformasi saat ini. Kita ngalamin era tv siaran dalam negeri hingga era tv kabel siaran luar negeri dan YouTube.  Kita ngalamin era buka kamus hingga sekarang buka Google.

Jadi disinilah kita… Generasi internet global yang  masih memegang nilai-nilai tradisional. 

Oke, Mesin waktu Doraemon waktunya pulang.  Sekarang lihat adik-adik kita yg lahir tahun 2000an keatas.  Generasi ini lahir dalam kondisi ekonomi yang cenderung mapan.  Karena mapan, sejak kecil ortunya memberi segalanya untuk anak.  Semua yang anaknya minta diturutin. Bahkan gak minta aja dibelikan.  Anak jadi  manja.  Besar dikit dikasih gadget. Besar dikit dibelikan motor. Kasih uang saku berlebihan. Segala fasilitas tersedia. Anak yg kelewat manja akan jadi anak yang gak mau disalahkan. Tidak bisa merasa salah.

Kalo saya dimarahin guru, berarti gurunya yg salah. Kalo saya dijewer guru, ini guru yg salah kudu dilaporin polisi.

Tapi enggak semua ortu manjakan anak kayak gitu sih. Banyak anak generasi sekarang yg mandiri, disiplin,  berkarakter dan berbakat. Ortunya mendidik dan jadi teladan yang baik. Terus terang saya sendiri termasuk yang manjain anak. Anak saya sekarang baru 2 tahun tapi mainannya udah 3 lemari. Kayaknya semua yg dia minta saya belikan.  Saya mikir dulu saya hidup susah,  jadi anak saya gak boleh susah. Harus lebih enak.  Entar lah nunggu 3 atau 4 tahun baru diajarin disiplin hahaha..

Nah akhirnya muncullah fenomena cabe-cabean,  muncul istilah 4n4kh @l4yy, muncul berita murid mukulin guru, guru dilaporkan polisi.  Dan berita lain yang bikin geleng kepala. Tapi saya percaya masih banyak adik-adik kita yg berkepribadian luhur. 

Segini dulu ulasan saya, Nobita sudah capek nulis. Saya yakin tiap jaman akan membentuk manusianya sendiri.  Mungkin ini bisa jadi inspirasi rekan-rekan kalo ntar punya anak.

Didik anakmu sesuai jamannya, tapi jangan lupa tanamkan juga nilai-nilai utama yang  ortu berikan pada kita,  yg bikin kita jadi seperti sekarang.

Kereta api KRD, 21 November 2016

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

ERROR: si-captcha.php plugin: GD image support not detected in PHP!

Contact your web host and ask them to enable GD image support for PHP.

ERROR: si-captcha.php plugin: imagepng function not detected in PHP!

Contact your web host and ask them to enable imagepng for PHP.

Archives
Categories