Jangan coba-coba pakai internet banking dengan wifi gratisan. Ini alasannya

Aman ber-Mobile Banking

sumber foto :
https://www.techlicious.com/tip/how-to-tell-if-your-phone-has-been-hacked/

Berikut akan membahas tips aman aplikasi Mobile Banking. Kenapa? Karena di dalam hape kita ada banyak aplikasi. Salah satunya Mobile Banking. Wuih, dengan Mobile Banking (MB) ini kita bisa transfer, beli, bayar dll. Kudu diamankan pastinya.
Kebetulan saya pake Mandiri MB, walau sebenarnya tips ini juga bisa diterapkan pada aplikasi lain.
Yuk ah..

Pertama, hindari bertransaksi ketika numpang WiFi. Jangan.
Silahkan pake kuota, paket data sendiri ketika buka MB atau Internet Banking (IB).
Orang Jawa bilang Jer Basuki Mawa Bea, artinya: keluarin beaya beli kuota.
Loh kenapa? Kan enak pake WiFi, lebih cepat dan geratis pulak..
Karena dengan menggunakan WiFi, maka apapun yg kita lakukan di hape dan laptop bisa dilihat oleh pemilik jaringan WiFi. Ok, dari sini udah nangkep ya. Pakai WiFi itu rawan phising (gogling sendiri artinya).
Phising >> fraud pembobolan akun >> masukin password ke akun palsu >> saldo dibobol.

Ini mungkin juga menjawab keheranan beberapa orang.
“Saya gak pernah nge-klik link gak jelas, gak pernah buka website aneh-aneh. Ganti password juga rutin. Kok masih bisa dibobol?”
“Bapak nyambung internetnya pake apa?”
“WiFi warkop”
“… Yaaah…”

Jangan sampe deh saldomu yang seratus ribuan pas akhir bulan itu hilang juga heuheuheu..

Terus jangan simpan user dan password di catatan hape. Kalo hape hilang, bisa hilang juga isi rekeningmu. Ini mirip tips jadul, jangan catat PIN ATM di dompet, kalo dompet hilang , ATM bisa dibobol.
Sebenarnya ada 3 “pintu” pengaman di aplikasi MB.
Pertama itu nama user. User ini umumnya otomatis ke-save di aplikasi. Tiap buka aplikasi langsung tertulis user (pada Mandiri MB otomatis terisi tapi ditampilkan tanda bintang/hidden). Ini kurang aman sih, lebih aman kalo di ketik manual.
Pintu keduda eh kedua itu password. Ini ngisi manual. Kalo ada pilihan save password mending gausah aja. Iya lebih baik repot 3 detik buat ngisi manual tiap buka aplikasi.
Yang terakhir itu PIN autentifikasi (ada yg juga model token atau SMS OTP). Pada Mandiri IB, setelah input transaksi, langkah terakhir supaya transaksi terjadi adalah ngisi PIN. Ini autentifikasi keabsahan transaksi. Setelah dilakukan, maka transaksi terjadi. Sah.
Bagaimana para saksi ?
Sah.. Sah … Sah .. !!
Alhamdulillah.
Jadi kalo ketiga pintu itu berhasil dilewati Sweeper si Musang pencuri ya wassalam. Adios Amigos. Sayonara. Bablas angine. Jebol saldone

So pengamanannya ketiga pintu itu jangan pernah ditulis di hape. Jangan pernah dikasih tahu ke orang lain, bahkan ditelpon ngaku dari Customer Service Bank anda sendiri.

Selanjutnya soal OTP (One Time Password). Ini berlaku umum ke banyak aplikasi selain Mobile banking. Semacam Tokopedia, Gojek dll.
OTP ini biasanya dikirim lewat SMS. Kode OTP ini merupakan uji verifikasi bahwa transaksi beneran dilakukan si pemegang hape sendiri. Nah Sweeper si Musang Pencuri akan berusaha dapetin kode OTP dengan nelpon, ngaku dari institusi bersangkutan. Begitu kode ini diketahui orang lain, yah selesai sudah… akun aplikasi anda akan berpindah ke tangan Sweeper si Musang.
“Simple banget yak?”
“Emang….”
Cara mencegahnya juga simpel. Sama kek diatas, jangan pernah ngirim kode OTP/SMS ini ke pihak lain. Siapapun.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

ERROR: si-captcha.php plugin: GD image support not detected in PHP!

Contact your web host and ask them to enable GD image support for PHP.

ERROR: si-captcha.php plugin: imagepng function not detected in PHP!

Contact your web host and ask them to enable imagepng for PHP.

Archives
Categories